GamCare mengungkapkan panggilan ke saluran bantuan hingga 42.000

costs of living

biaya hidup

Jumlah penelepon ke Saluran Bantuan Perjudian Nasional GamCare meningkat lima persen, badan amal itu melaporkan.

Pagi ini, grup tersebut menerbitkan laporan tahunannya untuk 2021-22, yang mencakup 12 bulan yang berakhir pada 31 Maret 2022, mengungkapkan bahwa jumlah penelepon ke saluran bantuannya telah mencapai rekor tertinggi 42.070.

GamCare juga menunjukkan dampak dari krisis biaya hidup dan kondisi ekonomi yang goyah, serta ketidakpastian politik dan industri secara umum karena para pemangku kepentingan terus menunggu hasil peninjauan Undang-Undang Perjudian yang beberapa kali tertunda.

Anna Hemmings, CEO GamCare, mengatakan: “Sementara 2021-22 ditandai dengan berlanjutnya ketidakpastian, keluar dari penguncian, dan Buku Putih Undang-Undang Perjudian semakin tertunda, apa yang kami lihat dari data kami adalah meningkatnya permintaan untuk layanan GamCare.

“Dalam konteks ini, tim kami telah menunjukkan ketangguhan dan kelincahan yang luar biasa, menawarkan dukungan yang lebih beragam daripada sebelumnya untuk mendukung orang-orang dengan bahaya perjudian.”

Mengenai faktor pendorong di balik masalah, GamCare menemukan bahwa kesulitan keuangan disebut sebagai penyebab oleh 32% dari 7.500 pengguna layanan yang menjawab ketika ditanya tentang hal ini.

Di sisi lain, mengejar kerugian adalah faktor terbesar sebesar 64%, diikuti oleh pelarian dan kebosanan masing-masing sebesar 33%. GamCare menyatakan, bagaimanapun, bahwa banyak petaruh mengalami masalah keuangan, dengan 62% dari pemain yang disurvei melaporkan kesulitan fiskal,

Selain itu, 57% mengungkapkan telah membangun utang karena perjudian, dan 46% dari ‘orang lain yang terkena dampak’ – seperti kerabat penjudi bermasalah – juga melaporkan kesulitan keuangan.

Laporan tersebut juga menemukan perbedaan geografis dalam hal masalah perjudian yang dialami dan bahaya terkait, dengan Barat Laut, Tenggara, Inggris Timur, dan London menyumbang 62% dari mereka yang mengakses pengobatan.

“Ke depan, dengan meningkatnya biaya yang sekarang berdampak pada orang-orang, kami tahu bahwa banyak orang yang mengandalkan layanan kami akan terpengaruh dan sedang memantau ini dengan cermat,” Hemmings menyimpulkan.

“Tahun lalu hampir sepertiga orang yang menghubungi Saluran Bantuan kami menyebutkan kesulitan keuangan sebagai alasan mereka awalnya memilih untuk berjudi. Namun, setelah pengalaman mereka berjudi, angka ini melonjak menjadi tiga dari empat orang yang mengatakan bahwa mereka mengalami kesulitan keuangan sekarang sebagai akibatnya.

“Kami tahu bahwa perjudian tidak boleh dilihat sebagai peluang finansial, kami di sini untuk siapa saja yang berjuang dengan perjudian mereka melalui krisis biaya hidup.”

Terakhir, jumlah orang yang menerima perawatan menurun ‘sedikit’ dari 2020-21, menjadi 9.728 orang, sementara ketidakseimbangan gender membuat 70% penelepon saluran bantuan diidentifikasi sebagai pria dan 30% sebagai wanita.

Perkembangan pasca-Maret telah melihat GamCare mengumumkan uji coba program ‘Way Forward’ yang ditujukan khusus untuk penjudi bermasalah wanita – yang menurut laporannya, seperti disebutkan di atas, terdiri dari sekitar sepertiga dari mereka yang mencari bantuan.

Selain itu, badan amal tersebut juga meluncurkan paket yang memungkinkan bisnis taruhan mentransfer panggilan perjudian yang lebih aman langsung ke Saluran Bantuan Perjudian Nasional, yang diyakini akan membantu operator dalam memenuhi persyaratan Komisi Perjudian Inggris (UKGC) yang diperbarui.

Author: Gregory Martin