Otoritas Perjudian Denmark: liberalisasi pasar berhasil

Denmark

Denmark

“Ini jelas menunjukkan bahwa misi telah berhasil,” kata Anders Dorph, direktur Otoritas Perjudian Denmark, setelah regulator melakukan tinjauan pasar sepuluh tahun dari ekosistem perjudian online negara itu.

Pada tahun 2012, taruhan dan permainan olahraga online berubah dari tunduk pada monopoli negara menjadi diliberalisasi, dengan DGA menyatakan bahwa data menunjukkan bahwa tidak hanya pengeluaran perjudian meningkat selama waktu itu tetapi ini telah dipindahkan ke situs berlisensi.

Dari 2012 hingga 2021 pengeluaran perjudian di kasino online meningkat dari DKK 1,6 miliar (£ 187,89 juta) menjadi DK 3,3 miliar (£ 387,53 juta), dengan pengeluaran pemain untuk bertaruh naik 53 persen selama jangka waktu yang sama dengan rekor mesin game fisik penurunan 59 persen.

Selama 10 tahun, total pasar perjudian telah meningkat dari DKK 9 miliar (£ 1,05 miliar) menjadi DKK 10,3 miliar (£ 1,2 miliar), yang sesuai dengan kenaikan 14,4 persen.

Mengelompokkan ini per Denmark per tahun, pengeluaran perjudian rata-rata tahunan telah meningkat dari DKK 2.060 (£214,75) pada tahun 2012 menjadi hanya di bawah DKK 2.210 (£359,35) pada tahun 2021.

“Pengeluaran perjudian rata-rata umumnya meningkat hingga 2018. Pada tahun-tahun berikutnya, ada sedikit penurunan dalam pengeluaran perjudian rata-rata, yang dapat dikaitkan dengan langkah-langkah COVID-19 yang memengaruhi pasar untuk taruhan, mesin permainan, dan pasar berbasis lahan. kasino,” kata DGA.

Menambahkan: “Namun, pada periode yang sama, orang Denmark juga menjadi lebih kaya. Oleh karena itu, pengeluaran perjudian menyumbang kira-kira bagian yang sama dari ekonomi Denmark hari ini seperti sebelum liberalisasi.”

DGA juga mencatat bahwa pengeluaran melalui pasar yang tidak diatur telah menurun selama beberapa tahun, dengan rata-rata DKK 2.056 (£ 241,31) dikatakan telah dihabiskan di pasar regulator hingga 2021 versus DKK 151 (£ 17,73).

“Salah satu alasan terpenting untuk liberalisasi parsial pasar perjudian Denmark 10 tahun yang lalu adalah bahwa Denmark ingin berjudi pada rentang permainan yang lebih luas, dan oleh karena itu menuntut permainan dari operator perjudian swasta yang menawarkan permainan online,” komentar Dorph.

“Penyedia ini tidak tunduk pada peraturan Denmark dan karena itu tidak membayar pajak perjudian ke negara bagian. Itu juga berarti bahwa mereka tidak harus mematuhi peraturan Denmark tentang perlindungan konsumen dan perjudian yang bertanggung jawab.”

Selanjutnya, pada tahun 2011 dilaporkan bahwa sekitar 40 persen perjudian online Denmark terjadi dengan operator dengan lisensi di Denmark.

“Angka ini terus meningkat sejak liberalisasi”, kata DGA, dengan angka ini mencapai lebih dari 90 persen tahun lalu. Pada tahun 2021, ada total 57 lisensi yang dikeluarkan oleh Otoritas Perjudian Denmark untuk menawarkan taruhan dan kasino online.

“Ini jelas menunjukkan bahwa misi telah berhasil,” tambah Dorph. “Di Otoritas Perjudian Denmark, kami sangat senang bahwa orang Denmark lebih memilih situs perjudian dengan lisensi Denmark. Operatorlah yang kami awasi dan kami periksa apakah mereka mematuhi undang-undang yang berlaku.

“Kami bangga bahwa Denmark adalah salah satu negara dengan pangsa perjudian online tertinggi dengan operator berlisensi. Di Eropa, kami hanya dilampaui oleh beberapa negara.”

Author: Gregory Martin