Suka, Tweet, dan Ikuti: meningkatnya masuknya pasar influencer

Suka, Tweet, dan Ikuti: meningkatnya masuknya pasar influencer

Melalui sejarah periklanan, daya tarik pasar utama dulunya berasal dari layar perak.

Dari Marilyn Monroe yang mengatakan “ya” hingga Lustre-Creme Shampoo, Mr T yang mengasihani orang bodoh yang tidak makan snickers hingga, baru-baru ini, karakter Rocky Sylvester Stallone yang ikonik terlahir kembali dalam iklan Ladbrokes terbaru Entain, semuanya memainkan peran mereka dalam membangun merek-merek ini sebagai nama rumah tangga.

Namun, penonton sekarang menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat smartphone 6,3 inci daripada layar bioskop layar lebar 48 kaki, yang dapat dikaitkan dengan meningkatnya penggunaan platform media sosial dan munculnya influencer.

Dalam mini-seri tiga bagian ini, CasinoBeats akan melihat ke pasar influencer, bagaimana sektor ini dapat berkembang di bidang ini dan bagaimana tetap bertanggung jawab dalam hal terlibat dengan audiens yang lebih muda.

Kami bertanya: Apa saja bentuk-bentuk pemasaran influencer dan bagaimana perubahannya dari waktu ke waktu? Apakah ada beberapa yang bekerja lebih baik daripada yang lain?

Alex Kornilov, CEO di Betegy: Apa yang kami lihat dalam beberapa tahun terakhir adalah lonjakan aktivitas pemasaran influencer dengan semakin banyak merek yang menggunakan metode ini untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

Bekerja dengan influencer dapat meningkatkan minat secara dramatis dengan merek yang memanfaatkan ini dalam taruhan olahraga dan konten kasino. Penerimaan yang meningkat ini berarti jangkauan yang jauh lebih besar bagi industri ini ke audiens target yang lebih luas.

Dalam hal bagaimana hal-hal telah berubah dari waktu ke waktu, kami telah menyaksikan transisi dari penggunaan ketat mantan pemain sepak bola, atlet olahraga, dll -tetapi juga beralih ke budaya pop sekarang. Penggunaan influencer yang lebih beragam dan tersebar luas berarti merek memiliki kemampuan untuk menyegmentasikan demografi dan secara khusus menargetkan audiens yang ingin mereka libatkan.

Ini sangat menguntungkan karena Anda dapat mengidentifikasi demografi yang sesuai dengan nilai merek Anda. Ini bisa sesederhana membuat seseorang menjadi duta merek, menggunakan pengaruh mereka untuk menciptakan nilai berkelanjutan bagi merek, dan kemudian mendapat manfaat dari manfaat timbal balik dari membangun komunitas.

Marija Hammon, Kepala Pemasaran di Relax Gaming: Pemasaran influencer adalah salah satu alat paling kuat dalam bauran pemasaran, terlepas dari industri tempat Anda beroperasi.

Dari mulut ke mulut telah dihargai selama berabad-abad; namun, bentuk pengaruh itu telah berubah dengan munculnya internet dan perkembangan platform media sosial, termasuk kemampuan pembuatan konten yang menyertainya.

Dalam bidang game, upaya pemasaran influencer kami di Relax difokuskan pada afiliasi dan streamer, yang seperti influencer di industri lain telah membangun banyak pengikut dan menawarkan konten bermerek khusus dengan resonansi tinggi dalam komunitas yang mereka bangun.

Pemasaran influencer dan pendekatan peer-to-peer-nya memiliki kekuatan untuk memberikan konten segar yang sangat bertarget sebagai suara individu, mencapai afinitas dengan cara yang berbeda dengan pesan perusahaan. Campuran menawarkan sesuatu yang tidak dapat dicapai dengan menerapkan satu elemen saja.

Sangat menarik bahwa pemirsa mengikuti berjam-jam konten yang dihasilkan influencer, menyerap setiap kata – sering kali memilih konten itu daripada bentuk hiburan lainnya.

Seperti dalam profesi apa pun, tentu saja, ada influencer yang lebih kuat, dan lebih bereputasi, daripada yang lain. Terkadang hal ini disebabkan oleh umur panjang yang memungkinkan mereka membangun komunitas yang kuat, sementara di lain waktu, hal ini dipengaruhi oleh dampak – termasuk kepribadian, etika, dan gaya operasi.

Memiliki pengikut terbesar tidak selalu secara langsung sama dengan menghasilkan efek terbesar. Sangat penting bagi setiap perusahaan untuk menilai mitra influencer mana yang menawarkan yang paling cocok untuk bisnis dan penawaran produk mereka.

Brandon Walker, Pengembangan Bisnis di Amelco: Kami melihat munculnya pemasaran influencer yang sangat besar di media sosial di Afrika Selatan – terutama dalam hal industri taruhan dan game.

Melihat demografi, kita dapat dengan jelas melihat alasannya. Ada kemunculan nyata dari pemirsa seluler ke atas yang benar-benar melayani (dan beresonansi dengan) komunitas lokal. Smartphone juga dengan cepat mengejar ketinggalan dengan seluruh dunia; semua orang sekarang memiliki akses ke data dan konten fantastis yang sama seperti yang kita lihat di Eropa dan AS.

Sebagai penduduk asli Afrika Selatan, saya sangat senang dengan potensi pemasaran influencer di sini. Facebook, Instagram, TikTok, dan Snapchat, tentu saja, adalah saluran utama – dan kami melakukan beberapa pekerjaan yang sangat menarik dengan Lulabet di Afrika Selatan untuk menghadirkan pengalaman taruhan olahraga dan permainan premium pertama di pasar. Media sosial dan pemasaran influencer kemungkinan akan menjadi bagian penting dari itu seiring waktu.

Yanina Kaplya, Kepala Pemasaran di BetGames: Perubahan terbaru yang kami lihat dalam tren pemasaran influencer sangat positif, dengan perubahan strategi yang berfokus pada personalisasi, membangun dialog, dan menciptakan komunitas, daripada penempatan produk tradisional.

Metode modern ini memungkinkan merek untuk tidak hanya mempromosikan produk mereka tetapi juga menerima umpan balik instan dari pelanggan tentang preferensi mereka, memungkinkan merek industri untuk bereaksi dengan cepat dan meningkatkan loyalitas.

Ada langkah menarik dari hanya bekerja dengan influencer dengan banyak pengikut juga. Ini karena mereka tidak lagi memiliki nilai yang sama dalam membuat rekomendasi produk, di samping merek yang ingin memastikan kampanye mereka jauh lebih hemat biaya.

Kami sekarang menyaksikan kebangkitan kemitraan nano dan mikro-influencer dengan merek yang ingin secara khusus menargetkan audiens tertentu, yang terbukti sangat efektif dalam memengaruhi keputusan game.

Sangat menyenangkan melihat bahwa ada lebih banyak variasi influencer untuk penyedia produk di industri kami, bukan hanya streamer Twitch dan YouTube tradisional. Sekarang merek dapat menjangkau komunitas di wilayah tertentu dan pemberi pengaruh dapat berupa DJ, komentator olahraga, mantan pemain sepak bola, atau blogger gaya hidup. Tren ini mendorong kreativitas dengan kampanye komunikasi berkelanjutan yang dapat dimiliki merek game dengan pemain mereka, meningkatkan tingkat retensi.

Author: Gregory Martin